Posted

Bakso dan mie ayam jadi jajanan lokal paling banyak dicari pas lagi main atau sekadar jalan-jalan. Nah pas makan mie ayam atau bakso pasti ga asing lagi deh sama mangkok putih bergambar ayam jago. Kadang kita Cuma tau kalo jadi kebiasaan aja mensajikan makanan tersebut pake mangkok ayam merah. Padahal ternyata ada sejarahnya loh.

Kepopuleran mangkok ayam jago ini rupanya udah dari zaman dahulu kala, dari zaman nenek moyang kita pas masih muda dulu kayaknya udah ada tuh. Mangkok ayam merah semakin populer pas ada salah satu brand penyedap rasa Indonesia menjadikan mangkok ini sebagai hadiah bila membeli penyedap rasa dalam jumlah banyak.

Padahal mangkok ayam jago ini ternyata bukan buatan asli Indonesia. Kalo Taysters perhatiin ada tulisan dibawah mangkok berwarna hitam bertuliskan ‘Made in Cina’.

Mangkok Ayam Merah

Warna mangkok yang sederhana mudah banget diingat dan familiar, latar mangkok didominasi warna putih dan sedikit gambar bunga beserta daunnya dan ga ketinggalan si maskot ayam jago dengan jengger warna hitam persis ayam khas asal Cina.

Mangkok yang memiliki diameter atas 16,5 cm, diameter bawah 9 cm dan tinggi 6 cm tersebut juga udah lama digunakan oleh bangsa Cina kuno, di masa Dinasti Ming.

Tapi banyak juga anggapan dari para peneliti bahwa mangkuk ini berasal dari Negeri Gajah Putih, Thailand. Dikatakan bahwa ayam jago itu disebut ayam hutan Gallus gallus yang telah lama diternak dan dibudidaya sejak 8000 SM.

Ayam gallus

Pada 5300 – 4300 SM, juga ditemukan artefak atau fosil ayam Gallus gallus di Cina. Selanjutnya menyebar ke India tepatnya di lembah Indus pada 2500 – 3000 SM, yang paling terbaru ditemukan di Yunani pada tahun 409.

Dari mana si mangkok ayam jago itu berasal, yang paling pentin mangkok itu banyak banget jasanya bagi pedagang-pedagang di Indonesia, pedagang bakso, mie ayam, soto dan jajanan lainnya. Ayam juga menjadi bahan dasar yang bisa dibuat hampir ke semua jenis kuliner Indonesia.

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+